Thursday, June 26, 2014

Marhaban Ya Ramadhan 1435H!

Marhaban Ya Ramadhan! Selamat datang wahai Ramadhan! Kami sentiasa menanti-nantikan kehadiranmu. Selamat lahir anak bulanmu yang bongsu. Sekelian orang-orang yang beriman tentu sekali berasa riang gembira akan kehadiranmu buat kesekian kalinya wahai Ramadhan.

Anda bagaimana? Sudah terujakah anda? Tidak berapa hari lagi sahaja Ramadhan akan menjengah. Ibarat seorang tetamu agung yang akan datang menziarahi kita. Bukakanlah pintu-pintu hati kita untuk menerima tetamu agung ini. Ia akan mengetuk pintu-pintu hati orang-orang mukmin dan mukminat. Maka jemputlah ia masuk ke dalam hati-hati kita. Terimalah tetamu ini dengan penuh rasa syukur dan hiba. Padanya kita akan beroleh berkat dan kemanfaatan yang bukan sedikit di akhirat kelak mahupun di dunia ini.

Persetankan segala tanggapan dan caci hina puak-puak kafirun yang tidak jemu-jemu berusaha memperlekeh dan menghancurkan Islam yang suci murni ini. Mari sama-sama kita zahirkan kesucian agama Islam ini biar yang mencemuh dan menghina itu akan terbelalak biji matanya, jika tidak di sini, ketika kematian mereka nanti. Jika kita umat Islam sendiri yang berbuat onar, masakan yang masih buta hidayah dapat melihat keindahan agama ini.

Biarlah dicerca bau mulut orang berpuasa ini busuk dan menyusahkan orang lain. Berpuasa menurut ajaran Islam 'ridiculous' katanya. Biar, biar dan biar sahaja. Siapa yang bodoh, siapa yang pandai. Sebijak-bijak otak manusia dijadikan Allah, kenapa tidak terfikir langsung akan keajaiban-keajaiban ciptaan Allah yang ada di mana-mana ini. Tidak perlu sebenarnya bila tiba-tiba kita melihat bagaikan magis, pepohon kayu dan haiwan tiba-tiba terjelma menjadi juadah yang menyelerakan baru hendak terbit iman di dalam hati kepada kekuasaan Allah. Keajaiban Allah itu ada di mana-mana. Di mana-mana(diulangi). Di dalam diri kita sendiri sahajapun tidak terhitung segala keajaiban Allah itu tiap detik dan ketika.

Penciptaan manusia sedari janin juga sudah membuatkan kita 'surrender' untuk memikirkannya dengan jauh mendalam. Sungguh tidak tercapai oleh akal manusia. Siapakah yang menciptanya? Bukankah semua itu Allah jua yang punya kuasa. Bukanlah kuasa tersebut datangnya daripada benda yang tidak bernyawa, bukan juga perlukan benda perantaraan dan bukan juga perlu tuhan itu dicipta-ciptakan. Agama Allah ini adalah agama untuk orang yang mahu berfikir secara aktif dan secara spiritual dan bukannya yang hanya melihat sesuatu sedari luaran semata-mata ataupun secara logik akal manusia. Hanya yang mempunyai kecerdasan akal fikiran dan mental sahaja yang pasti menemui hidayah Allah s.w.t.

Seumpama menonton TV contohnya, adakah kita 'melihat' TV ataupun kita melihat gambar atau pengisian rancangan di dalamnya? Jika ada yang hanya 'melihat' TV sahaja, sampai matilah dia akan dicop sebagai tolol dan dungu. Secara di bawah sedar sebenarnya kita 'menonton' rancangan di dalam TV dan bukannya 'melihat' TV. Jika kita tidak dikurniakan akal dan otak yang berkemahiran 'menonton' rancangan TV yang ke udara itu, kita sudah boleh digelar gila atau tidak berakal. Begitulah juga manusia. Semua insan yang waras dikurniakan akal yang boleh berfikir. Berfikirlah jauh sedikit melangkaui apa yang hanya ada di depan mata. Carilah pencipta kita, carilah di mana asal kita dan fikirkanlah apa kesudahan kehidupan kita nanti. Jika benar-benar tahu memanfaatkan otak, tidak mustahil langsung kesemua manusia yang hidup di atas dunia ini akan dipertemukan dengan sang Pencipta kita iaitulah Allah s.w.t.

Apapun, berbanyaklah bersyukur bilamana kita sampai ke bulan Ramadhan tahun ini nanti. Tanamkan azam yang baru bahawa Ramadhan kali ini mestilah yang terbaik sekali yang pernah kita lalui sepanjang hidup. Berbalik kepada soal mulut berbau, memang tepat sekali Allah menjadikannya berbau di sepanjang Ramadhan ini. Ini bukannya bulan-bulan biasa. Inilah masanya untuk melatih diri untuk kurangkan percakapan yang sia-sia. Lazimnya, cakap-cakap yang sia-sia itu datangnya dari perbuatan mengumpat, mengkeji, mengherdik, mencarut marut dan sebagainya. Orang yang mengumpat biasanya akan duduk rapat-rapat, berbisik-bisik sambil mata bertentang mata. Seronok tak kalau mengumpat jauh-jauh atau terjerit-jerit? Elok benarlah mulut dijadikan busuk, maka tidaklah sanggup kedua-dua pengumpat bibir bertemu telinga masing-masing di masa-masa sedang berpuasa ini. Yang memaki hamun pula tentu tak seronok kalau terkemut-kemut suara menahan bau nafas dari terhidu oleh orang lain. Maka dengan itu, niat memaki hamun pula akan terbantut di situ.

Sekianlah dahulu buat kali ini, Semoga bertemu lagi di bulan Ramadhan nanti, InsyaAllah. Yang terkasar bahasa, terlanjur mengguris atau yang tersilap budi bicara harap dimaafkan. Semoga Ramadhan kali ini adalah yang lebih sempurna dari yang sebelum-sebelumnya. Amin.

Mozar : Bagi menyambut kedatangan Ramadhan ini, tidak salah kiranya kita memperindahkan rumah-rumah kita. Bukan sahaja Raya yang perlu indah, tetapi Ramadhan juga harus cantik, indah dan berseri-seri. Barulah yang masih belum kembali Islam akan kembali berbunga-bunga di hati mereka melihat keindahan Islam itu semula.

Thursday, June 12, 2014

Nisfu Syaaban 1435H : Buku Catatan Amal Berganti Baru

Dipetik daripada Wikipedia, Ensiklopedia Bebas :-
 

Nisfu Syaaban (Nisf bermaksud separuh) adalah peristiwa hari ke-15 dalam bulan Syaaban tahun Hijrah. Umat Islam mempercayai yang pada malam Nisfu Syaaban, amalan akan dibawa naik oleh Malaikat untuk ditukar dengan lembaran amalan yang baru setelah setahun berlalu. Pengertian am Nisfu Syaaban dalam bahasa Arab bererti setengah. Nisfu Syaaban bererti setengah bulan Syaaban. Malam Nisfu Syaaban adalah malam ke-15 Syaaban iaitu siangnya 14 haribulan Syaaban.

Malam Nisfu Syaaban merupakan malam yang penuh berkat dan rahmat selepas malam Lailatul Qadar. Saiyidatina Aisyah r.a. meriwayatkan bahawa Nabi SAW tidak tidur pada malam itu sebagaimana yang tersebut dalam sebuah Hadis yang diriwayatkan oleh Imam Al-Baihaqi r.a :
 

Rasulullah SAW telah bangun pada malam (Nisfu Syaaban) dan bersembahyang dan sungguh lama sujudnya sehingga aku fikir beliau telah wafat. Apabila aku melihat demikian aku mencuit ibu jari kaki Baginda SAW dan bergerak. Kemudian aku kembali dan aku dengar Baginda SAW berkata dalam sujudnya, “Ya Allah aku pohonkan kemaafanMu daripada apa yang akan diturunkan dan aku pohonkan keredhaanMu daripada kemurkaanMu dan aku berlindung kepadaMu daripadaMu. Aku tidak dapat menghitung pujian terhadapMu seperti kamu memuji diriMu sendiri."
Setelah Baginda SAW selesai sembahyang, Baginda berkata kepada Saiyidatina Aisyah r.a. “Malam ini adalan malam Nisfu Syaaban. Sesungguhnya Allah Azzawajjala telah datang kepada hambanya pada malam Nisfu Syaaban dan memberi keampunan kepada mereka yang beristighfar, memberi rahmat ke atas mereka yang memberi rahmat (membuat amal makruf dan nahi munkar) dan melambatkan rahmat dan keampunan terhadap orang-orang yang dengki.”


Hari Nisfu Syaaban adalah hari dimana buku catatan amalan orang-orang Muslimin selama setahun diangkat ke langit dan diganti dengan buku catatan yang baru. Catatan pertama yang akan dicatatkan dibuku yang baru akan bermula sebaik sahaja masuk waktu Maghrib, (15 Syaaban bermula pada 14 haribulan Syaaban sebaik sahaja masuk waktu Solat Maghrib).

Nabi Muhammad SAW menggalakkan umatnya untuk bangun malam dan berjaga serta beriktikaf sepanjang malam kerana tidak mahu amalan diangkat dalam keadaan tidur atau lalai.



Seiring dengan hari yang amat penting juga bagi orang-orang Muslimin ini, marilah sama-sama kita perbanyakkan ibadat di malam ini sebagaimana yang telah ditunjukkan oleh Nabi SAW. Seterusnya, jangan lupa pula untuk memasang azam bahawa dalam buku catatan amal yang baru diganti nanti, kita dapat mengelakkan diri dari banyak berbuat dosa serta kemungkaran. Sebaliknya, marilah kita penuhi buku baru itu nanti dengan amalan-amalan soleh dan pahala yang berganda-ganda.


Bagi mereka yang setahun yang lalu banyak terlalai dan alpa dengan perintah Allah, mari kita ubah ini kalilah. Bagi yang telah banyak berbuat kesilapan seperti banyak mengumpat, memfitnah, mengadu domba, menipu, menganiaya, dan banyak lagi kesilapan yang lain, apa kata kita buang terus atau sedaya upaya mengurangkannya di masa yang ke hadapan ini. Bagi yang telah banyak membazir wang dengan menyedut bertan-tan asap rokok pula, cubalah buang terus tabiat buruk tersebut sebelum tabiat anda itu menjadi 'double haram' yang menjurus kepada 'haram jadah' kerana khabarnya ada DNA babi dikesan pada penapis rokok.

Sebagai panduan untuk anda berubah serta berazam menjadi manusia atau insan yang lebih baik di masa mendatang, hayatilah hadis unggul seperti yang dipetik di bawah ini. Di dalamnya mengandungi panduan dan pengajaran yang lengkap untuk menjadikan kita seorang yang unggul dan berperibadi mulia. Mudah-mudahan ianya cukup untuk menyelamatkan anda di kehidupan di dunia dan di akhirat kelak.

Daripada Saidina Khalid bin Al-Walid RA berkata :-

“Telah datang seorang Arab Baduwi kepada Rasulullah SAW dan dia menyatakan tujuannya :

Wahai Rasulullah...!
Kedatanganku untuk bertanya engkau mengenai apa yang akan menyempurnakan diriku didunia dan akhirat.”

Rasulullah berkata kepadanya :
“Tanyalah apa yang engkau kehendaki.”

Arab Baduwi itu berkata :
Aku mahu menjadi orang alim.

Baginda menjawab :
"Takutlah kepada Allah SWT"

Dia bertanya lagi :
“Aku mahu menjadi orang paling kaya.”

Rasulullah menjawab :
“Jadilah orang yang yakin pada diri.”

Bertanya lagi Arab Baduwi itu :
“Aku mahu menjadi orang yang adil.”

Lalu dijawab oleh Rasulullah :
“Kasihanilah manusia lain seperti engkau kasih pada diri.”

Dia bertanya :
“Aku mahu menjadi orang paling baik.”

Baginda menjawab :
“Jadilah orang yang berguna kepada masyarakat.”

Dia bertanya lagi :
“Aku mahu menjadi orang istimewa di sisi Allah.”

Dan dijawab oleh Rasulullah :
“Banyakkan zikrullah.”

Arab Baduwi itu bertanya :
“Aku mahu sempurnakan imanku.”

Baginda menjawab :
“Perelokkan akhlakmu.”

Dia bertanya lagi :
“Aku mahu termasuk dalam golongan orang yang muhsini (baik). “

Baginda menjawab :
Beribadatlah kepada Allah seolah-olah engkau melihat-Nya dan jika engkau tidak berasa begitu, sekurang-kurangnya engkau yakin Dia tetap melihat engkau.”

Arab Baduwi bertanya lagi :
“Aku mahu termasuk dalam golongan yang taat,”

Lalu dijawab baginda :
“Tunaikan segala kewajipan yang difardukan.”

Dia bertanya lagi :
“ Aku mahu berjumpa Allah dalam keadaan bersih daripada dosa.”

Rasulullah menjawab :
“Bersihkan dirimu daripada najis dosa.”

Dia terus bertanya :
“Aku mahu dihimpun pada hari kiamat di bawah cahaya.”

Baginda menjawab :
“Jangan menzalimi seseorang.”

Dia bertanya lagi :
“Aku mahu dikasihi oleh Allah pada hari kiamat.”

Baginda berkata :
“Kasihanilah dirimu dan kasihanilah orang lain.”

Dia bertanya :
Aku mahu dihapuskan segala dosaku.”

Baginda menjawab :
“Banyakkan beristighfar.”

Dia berkata :
“Bagaimana pula aku mahu menjadi semulia-mulia manusia,”

Lalu baginda menjawab :
“Jangan mengesyaki sesuatu perkara pada orang lain.”

Dia bertanya :
“Aku mahu menjadi segagah-gagah manusia.”

Baginda menjawab :
“ Sentiasa menyerah diri (tawakal) kepada Allah.”

Dia bertanya lagi :
“Aku mahu dimurahkan rezeki oleh Allah.”

Baginda menjawab :
“Sentiasa berada dalam keadaan bersih (daripada hadas).”

Dia bertanya :
“Aku mahu termasuk dalam golongan yang dikasihi Allah dan rasul-Nya.”

Baginda menjawab :
“Cintailah segala yang disukai Allah dan Rasul-Nya.”

Dia bertanya :
“ Aku mahu diselamatkan daripada kemungkaran Allah pada hari kiamat.”

Baginda menjawab :
“Jangan marah kepada orang lain.”

Dia bertanya lagi kepada Rasulullah :
“Aku mahu diterima segala permohonanku.”

Baginda menjawab :
“Jauhilah makanan haram.”

Dia bertanya :
“ Aku mahu Allah menutupkan segala keaibanku pada hari kiamat.”

Baginda pun menjawab :
“Tutuplah keburukan orang lain.”

Dia bertanya :
“Siapa yang terselamat daripada dosa?”

Rasulullah menjawab :
“Orang yang sentiasa mengalir air mata penyesalan, mereka yang tunduk pada kehendakNya dan mereka yang ditimpa kesakitan.”

Dia terus bertanya :
“Apakah sebesar-besar kebaikan disisi Allah?”

Baginda menjawab :
“Elok budi pekerti, rendah diri dan sabar dengan ujian (bala).”

Dia bertanya lagi :
“ Apakah sebesar-besar kejahatan di sisi Allah?”

Baginda menjawab :
“Buruk akhlak dan sedikit ketaatan.”

Dia bertanya :
“Apakah yang meredakan kemurkaan Allah di dunia dan akhirat?”

Baginda menjawab :
“Sedekah dalam keadaan sembunyi (tidak diketahui) dan menghubungkan kasih sayang.”

Dia bertanya lagi :
“Apa yang akan memadamkan api neraka pada hari kiamat?”

Baginda
“Sabar didunia dengan bala dan musibah.”

Dan telah berkata Imam Mustaghfirin: “Aku tidak pernah menemui hadis sebegini lengkap merangkumi kesempurnaan agama dan kehidupan selain hadis ini.”

Mozar : Tahniah bagi anda yang sampai ke blog ini dan membaca entri ini di kala ramai yang sibuk mencari-cari info tentang Piala Dunia Brazil 2014 yang menjengah di waktu yang sama dengan kedatangan Nisfu Syaaban 2014.

Thursday, May 8, 2014

Belajarlah Menghargai Hujan

Perihal kehilangan pesawat MH370, hari ini telah genap 2 bulan ianya berlaku pada saat entri ini ditulis. Perkembangan terkininya sudah mula suam-suam di hati kebanyakan orang, melainkan keluarga dan orang-orang yang terlibat secara langsung dengannya. Berita mengenainya pun sudah tidak lagi menjadi headline atau keutamaan di mana-mana media massa. Persoalannya kini, apakah yang kita belajar daripada peristiwa tersebut? Apakah yang telah dan akan diubah dalam sistem-sistem yang berkait rapat dengannya termasuklah sistem kehidupan kita hari ini? Sama-samalah kita usahakan perkara-perkara di mana yang sepatutnya ia diletakkan dalam menangani ujian Allah s.w.t yang agak besar ini.

Terdahulu dari ujian yang datang dari MH370 ini, negara telah mengalami musim kemarau yang agak panjang sejak bulan Disember 2013 hingga Mac 2014. Apakah yang turut kita belajar dan akan belajar dari fenomena ini? Adakah kita berasa serik dan tidak ingin mengalaminya lagi? Lumrah manusia. Bila terlalu kerap hujan kita merungut, bila panas berpanjangan pun kita merungut juga. Mana satukah yang kita mahu sebenarnya? Rasanya di saat entri ini ditulis seluruh tempat-tempat yang terlibat di Malaysia telah mula dibasahi hujan seperti keadaan sediakala.

Hakikatnya, satu 'musibah' yang tidak dapat kita elakkan berlaku di kala musim kemarau sebegini ialah penyusutan air secara kitikal di empangan-empangan sehingga menjurus kepada pencatuan air. Beberapa negeri seperti Selangor, Johor, Perak dan Kedah menerima bahana hasil pencatuan ini. Nasib baiklah beberapa tempat yang terlibat telahpun pulih sepenuhnya ataupun sedang beransur pulih sekarang ini.

Pokok pangkalnya, segala kejadian ini adalah berpunca dari hujan tidak turun-turun. Katak-katak tidak lagi memanggil hujan agaknya seperti perihalnya dalam lagu kanak-kanak, 'Oh Bangau'. Hujan ini sebenarnya merupakan rahmat yang amat hebat daripada Allah s.w.t. Seandainya mukabumi ini langsung tidak diairi hujan maka tiada satu kehidupan pun yang akan wujud di atas mukabumi ini mahupun di dalamnya.

Ramai orang yang akan mengeluh atau marah bila hujan turun. 'Spoil' rancangan kononnya. Tergamak juga mengaitkan hujan dengan 'cuaca buruk'. Orang akan berusaha lari lintang pukang bila hujan turun. Padahal ianya hanya air yang dingin dan bersih. Ada pula yang memanggil 'bomoh hujan' bagi mengalihkan hujan ke tempat lain, bila ada keramaian. Ironinya, manusia hanya sukakan hujan bila berada di tempat selesa yang jauh dari terkena titisannya di samping tidak malu pula berkongsi keenakan dinginnya hujan. Berselimut berselubung dengan enaknya bila hujan turun dengan dinginnya di malam yang hening dan syahdu.

Perlu kita ingat di sini, Allah menurunkan hujan adalah sebagai survival untuk haiwan-haiwan dan tumbuh-tumbuhan yang melata di atas mukabumi ini. Makhluk-makhluk tersebut tidak berupaya untuk mencari sendiri keperluan air mereka dengan keupayaan mereka yang agak terbatas. Jika bukan kerana hujan diturunkan terutamanya untuk kehidupan mereka, manusia mungkin sekali tidak akan merasai nikmat air walau setitis pun. Makanya, kita berkongsi hujan dengan makhluk-makhluk Allah yang lain yang suci dari dosa dan berbuat kerosakan.

Namun, sebagai pengecualian, kita tidak boleh pula menolak bahawa ada hujan dan banjir yang merupakan suatu bencana bagi kaum-kaum tertentu seperti yang diceritakan di dalam Al Quran. Ianya berupa sebagaimana yang terjadi banjir besar pada zaman Nabi Nuh a.s (surah Hud : 37, Al-Qamar : 11-12), ataupun hujan batu pada zaman Nabi Luth a.s. Juga, berlakunya banjir seperti pada keluarga Saba' (Abd Syams bin Yasyjab bin Ya'rab bin Qahthan (surah Saba' : 16) sehingga  kisahnya dapat dibaca oleh seluruh umat manusia sehingga ke hari Kiamat.

Walaupun umat hari ini tidak pernah lagi menerima musibah sehebat seperti umat-umat terdahulu, masih ada juga di kalangan manusia yang melihat hujan sebagai suatu pembawa musibah. Lagi-lagi apabila datangnya banjir kilat ataupun banjir besar yang mana jauh sekali sebesar banjir di zaman Nabi Nuh a.s. Salah siapa sebenarnya bila berlaku banjir atau limpahan air? Manusia sendiri yang sebenarnya tidak berkawan mesra dengan alam. Gunung ganang dan bukit bukau digondolkan dengan diambil hasil mahsulnya dengan rakus. Bukit-bukau, lurah dan lembah disamaratakan. Pokok-pokok yang tidak berdosa ditebang sesuka hati atas nama kemajuan dan keperluan infrastruktur.

Salah siapa juga bila longkang, parit dan sungai tidak mampu lagi menanggung limpahan air hujan. Bukannya salah hujan yang membuak-buak, tetapi salah nafsu rakus manusia yang membuak-buak. Longkang-longkang tersumbat. Sungai dicemari dan ditimbuni sampah sarap. Tasik-tasik semulajadi dikambus. Lebih teruk lagi, aliran asal sungai-sungai pun boleh dipesongkan ke tempat lain. Jangan merengus bila alam tidak mahu lagi 'bersahabat' dengan kita.

Kembali kepada tajuk entri ini, 'belajarlah untuk menghargai hujan', marilah kita sama-sama betulkan segala persepsi dan pandangan kita yang buruk terhadap hujan selama ini. Hujan ini adalah rahmat untuk sekelian alam. Janganlah sehingga alam ini menjadi padang jarak padang terkukur baru hendak meratapi akan kehilangan hujan. Untuk itu marilah kita sama-sama renungkan dan fikirkan sedikit sebanyak tips dalam kita mendepani 'permata kehidupan' ini.

1) Sentiasa bersyukur dengan turunnya hujan tidak kira di masa-masa yang kita suka ataupun tidak suka. Jangan merengus dan mengeluh tak tentu pasal. Jangan campuri urusan Allah s.w.t. Dia lebih mengetahui dengan segala sesuatu kejadianNya. Hayati ayat-ayat Allah s.w.t di bawah ini dengan penuh keinsafan.

“Dan di antara tanda-tanda-Nya (ialah) bahawa kau lihat bumi kering dan gersang, maka apabila Kami turunkan air di atasnya, nescaya ia bergerak dan subur. Sesungguhnya Tuhan Yang menghidupkannya, Pastilah dapat menghidupkan yang mati. Sesungguhnya Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu.” (QS. Fushshilat [41]: 39)

2) Kata pepatah, sediakan payung sebelum hujan. Ungkapan ini amat tepat sekali andai digunapakai secara literal sekalipun. Di musim-musim hujan sebegini, bagi anda yang alah kepada hujan, sediakanlah payung ke mana sahaja destinasi anda. Tak dapat bawa yang besar gedabak, bawa yang comel-comel punya payung, simpan dalam beg-beg tangan pun muat. Tidaklah anda menyumpah-nyumpah bila hujan turun nanti. Sebaliknya kembang kembi hidung anda dengan berlagaknya menjeling manja pada orang-orang yang menumpang teduh di kaki-kaki lima bangunan.

3) Bagi yang jenis tak kisah kena hujan, tak kisah basah kuyup, redah ajelah hujan tu. Tetapi, yang kena demam pelentong (chicken pox) janganlah buat. Orang kata, nanti susah nak hilang parut. Bagi yang tiada apa-apa pantangnya, sebaiknya sediakan plastik kecil di mana sahaja anda pergi. Gunanya untuk membungkus jam, dompet dan telefon bimbit anda dari terkena air hujan. Kalau yang perempuan susah la sikit sebab nak bungkus beg tangan sekali. Kena pakai plastik beraslah jawabnya. Lepas tu nak basah kuyup seluruh badan pun lantaklah. Cuma perlu beringat kalau-kalau sedang memakai pakaian yang jarang, elok lupakan sahaja meredah hujan. Bagi lelaki tak apa lagi, bagi perempuan, tolong jangan. Free show pula nanti.

4) Ada satu ujian telah dibuat tentang hujan (merujuk kepada program di Astro TVIQ). Yang menariknya, hasil ujian itu mendapati bahawa jumlah berat air hujan yang menimpa orang yang berlari adalah lebih banyak daripada orang yang hanya berjalan. Kalau tak percaya, cubalah sendiri. Dengan syarat anda tidaklah berjalan ala-ala lenggang Mak Limah mahupun berjalan itik. Maka selepas ini tak perlulah anda berlari lintang pukang sangat bila nak meredah hujan. Berjalanlah sahaja dengan santai atau sambil melambai memusingkan lengan bagai Ratu Dunia. Untungnya, tidaklah anda berisiko tersembam ke dalam lopak air ataupun terpelecok kaki di mana-mana jikalau anda berlari bagaikan dikejar polong.

5) Seandainya hujan yang turun disertakan dengan petir sabung menyabung, janganlah tunjuk terror sangat nak bermain-main ataupun seronok-seronok nak meredah hujan. Itu mengundang padah namanya dan mungkin sekali amaran supaya kita duduk diam-diam dalam rumah ataupun di mana-mana tempat yang teduh. Tangguhkan dulu segala urusan. Berehat sekejap sementara hujan reda. Tak ada perkara yang tidak boleh ditangguhkan kecuali ajal maut. Itulah mungkin antara hikmah hujan dengan ribut petir ini dijadikan Allah.

Secara saintifiknya, kilat adalah merupakan nyahcas yang terhasil akibat perbezaan cas elektrik di antara permukaan bumi dan atmosfera. Manakala dalam Islam pula, kilat merupakan panahan terhadap syaitan dan jin yang cuba untuk mencuri-curi dengar takdir Allah SWT. Untuk mengetahui lebih lanjut tentang perbezaan kedua-dua huraian ini, Googlekan aje!

6) Islam juga ada menganjurkan bahawa bila turunnya hujan hendaklah kita berdoa kerana masa itu adalah salah satu masa yang mustajab untuk berbuat demikian.

Ibnu Qudamah dalam Al Mughni, 4/342 mengatakan, “Dianjurkan untuk berdoa ketika turunnya hujan, sebagaimana diriwayatkan bahwa Nabi s.a.w pernah bersabda,
اُطْلُبُوا اسْتِجَابَةَ الدُّعَاءِ عِنْدَ ثَلَاثٍ : عِنْدَ الْتِقَاءِ الْجُيُوشِ ، وَإِقَامَةِ الصَّلَاةِ ، وَنُزُولِ الْغَيْث
“Carilah doa yang mustajab pada tiga keadaan: [1] Bertemunya dua pasukan, [2] Menjelang salat dilaksanakan, dan [3] Saat hujan turun.”

Apa lagi? Berdoalah segera bila sahaja turun hujan. Tidaklah sia-sia sahaja menunggu buta sampai hujan reda tanpa berbuat apa-apa. Rasanya ada yang terkejut badak bila tengok orang tiba-tiba menadah tangan berdoa di kala menumpang teduh di bawah-bawah atap atau kaki lima, sebab tak biasa nampak orang buat, kan? Tidakkah apa yang Allah s.w.t jadikan ini merupakan anugerah yang sangat cantik buat hamba-hambanya yang beriman? Tinggal lagi tak perlulah rasanya kita berdoa agar hujan cepat berhenti pula tanpa alasan yang munasabah. Bukan tak boleh, tapi manfaatnya hanya akan didapati semasa di dunia ini sahajalah. Kalau boleh doalah kesejahteraan hidup di dunia dan di akhirat sama.


Sementelah sekarang ini kita sedang mengalami musim tengkujuh, maka marilah sama-sama kita perbetulkan semula persepsi kita terhadap hujan. Sayangi hujan, hargai hujan dan jangan sesekali membenci hujan. Cakap memang senang tapi nak membuktikannya yang susah. Kadangkala merungut juga bila kereta yang baru sahaja dicuci dah tersimbah lopak air di kala hujan. Orang yang menoreh tak dapat keluar 'noreh'. Tengah sedap tengok siaran TV yang 'berbayar' tu, gambar pula hilang. Kain baju berlambak dijemur tiba-tiba dibasahi hujan. Elok bergaya dan pakai baju smart, hujan pula turun. Yang bersanggul lintang habis senget. Yang beramos tebal, habis peset. Yang tengah jemur ikan masin, asam keping, getah keping dan macam-macam lagi bertempiaran melarikan jemuran dari hujan. Mana tak bengang, ya tak?

Bengang tu memanglah bengang. Tapi itu kan ujian dari Allah. Itu ujian yang sehabis ringan sebenarnya. Kalau nak ujian yang lagi berat tunggulah Allah tak turunkan hujan berbulan-bulan lamanya. 2 bulan direct pun cukuplah. Menggelupur sekelian umat bagai cacing kepanasan, pokok-pokok kering kontang dan mati, air dicatu, lalu pihak pembekal air dan pentadbir mula tuding menuding dan bertikam lidah. Lebih sadis lagi ada yang ke pejabat tak mandi pagi.

Pendekata, bersyukurlah dengan hujan walaupun anda rasa senang ataupun susah dengan kehadirannya. Yang banyaknya kita ini bersyukur dengan hujan bila cuaca sedang berbahang panas, debu mula berterbangan dan tak kurang juga sebab malas nak siram pokok-pokok. Yang mula rasa tak bersyukur tu ialah bila tengah bersenang lenang, air banyak melimpah ruah, mandi pun cukup, cuaca pun nyaman dan tak ada masalah air langsung. Bila sahaja hujan turun mulalah keluar kata-kata kesat, "hujan lagi...pagi tadi dah hujan, petang ni hujan lagi." Namun kita akan mula rasa bersyukur semula akan hujan apabila kita telah jarang-jarang dapat hujan, kala hujan pun segan-segan nak turun, tanah pun tak basah. Baru ada akal!

Bagi yang memang suka dan sentiasa menghargai hujan, syabas diucapkan. Anda memang seorang yang sentiasa mensyukuri nikmat Allah. Semoga Allah membalasnya pula dengan memberikan segala yang terbaik untuk anda. Di akhirnya, suka atau tidak suka dengan hujan ini amatlah berkait rapat juga dengan keimanan seseorang. Tepuk dada tanyalah iman!

Mozar : Masa kecil-kecil dulu memang sengaja tunggu hujan lebat turun membuak-buak sebab nak mandi hujan dari cucur atap dan main 'up up and away' atas lantai simen dalam rumah. Masa tu rumah kuarters kerajaan antara dapur dan ruang tamu ada ruang open air yang boleh dimasuki panas dan hujan.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...