Friday, March 14, 2014

Pulanglah MH370!

 
 "Ya Allah Ya Tuhanku. Andainya ia tersembunyi di langitMu, Kau turunkanlah. Andainya ia tenggelam di lautanMu, Kau timbulkanlah. Andainya ia berada di daratanMu, Kau tunjukkanlah. Dan andainya ia berada di alam lainMu, Kau singkapkanlah"

Hari ini telah masuk hari yang ke tujuh sejak 8 Mac lalu pesawat MAS MH370 hilang. Entah apalah yang terjadi ke atasnya tiada siapa yang dapat tampil memberikan jawapan yang meyakinkan sehingga kini. Hanya Allah s.w.t sahaja yang mengetahuinya. Pelbagai teori, pelbagai andaian dan pelbagai telahan dan rekayasa bermain-main di media-media cetak, elektronik dan juga media-media maya. Namun, MH370 tetap tidak diketahui untung nasibnya.

Seluruh dunia buntu memikirkannya. Segala peralatan pengesanan yang canggih dan terkini telah digunakan namun semuanya gagal menemukan jawapan. Lainlah jika berlakunya 40 atau 50 tahun dahulu. Lihatlah di sini bahawa keupayaan manusia tidak ubah bagai setitik air (kalau adapun?) berbanding selautan air di atas muka dunia ini. Siapa yang dapat melawan kekuasaan Allah s.w.t. Mungkin kejadian ini adalah iktibar untuk manusia-manusia yang mahu berfikir. Peristiwa ini boleh jadi mengimankan ramai orang dan di masa yang sama boleh mengkufurkan sesetengah orang. Berhati-hatilah dalam tindak tanduk dan perkataan-perkataan kita.

Dalam kita berikhtiar dengan segala teknologi dan teori-teori saintifik, jangan sesekali mengenepikan pertolongan dari Allah s.w.t. Jika Allah berkehendakkan berlakunya sesuatu, sepantas kilat ianya akan berlaku. Kum Fayakun. Jika Allah tidak mengizinkan berlakunya sesuatu, maka buatlah sehabis-habis ikhtiar sekalipun ianya tidak akan tercapai. Di samping berikhtiar, jangan lekang dari berdoa dan tunduk hina kepada kudrat Allah s.w.t.

Allah s.w.t itu tidak pernah zalim ke atas diri hamba-hambanya. Kadangkala sesuatu yang tidak kita sukai itulah yang sebenarnya yang terbaik buat kita, dan kadangkala sesuatu yang tidak kita sukai itu adalah sebenarnya yang tidak baik buat kita. Allah s.w.t sentiasa menguji hamba-hambanya sebagai peluang bagi mereka mempertingkatkan darjat mereka di akhirat kelak. Peganglah hakikat ini.

Reaksi dan pendapat pakar-pakar dan pemerhati-pemerhati di seluruh dunia dalam kejadian ini sememangnya bercampur baur di antara malapetaka terhempas pada mulanya, kepada teori konspirasi berkait dengan kes berprofil tinggi, rampasan pesawat dan tidak menolak juga kehilangan ke alam lain yang tidak dapat dilihat oleh manusia. Kesemua perkara-perkara tersebut memang pernah terjadi dalam sejarah. Perkara pertama memang telah banyak sangat berlaku. Perkara kedua dan ketiga juga pernah terjadi untuk beberapa kali.

Untuk perkara keempat, kehilangan di alam lain pula, kemungkinan besar kehilangan misteri sebuah pesawat Skyhawk A4 PTM yang dipandu oleh Lt. Wahi Anuar bin Mat Amin, pernah terjadi dalam tahun 1988 adalah contoh yang terbaik. Jangan lupa juga kepada peristiwa Ashabul Kahfi yang mana 7 orang yang beriman dan bertaqwa telah ditidurkan Allah s.w.t di dalam sebuah gua selama 300 tahun Masihi atau 309 tahun Hijrah. Segalanya tidak mustahil jika Allah hendak menunjukkan kekuasaannya kepada hamba-hambanya yang masih ragu-ragu dan kufur kepadaNya.

Pendekata, selagimana misteri atau suratan ini masih belum terungkai, seluruh dunia masih berteka-teki. Hendaknya biarlah MH370 kembali dengan megahnya di KLIA atau Beijing dengan disambut penuh kegembiraan serta keinsafan umat-umat seluruh dunia. Banyak sebenarnya pengajaran dan iktibar yang boleh diambil dari peristiwa ini. Antaranya, inilah peluang kita menilai dari segala segi samada dari sistem keselamatan dan pertahanan negara, kemudahan aset dan peralatan berteknologi tinggi, pentadbiran atau institusi-institusi negara dan tidak ketinggalan juga peluang bagi kita menilai siapa kawan dan siapa lawan kita di kala susah dan senang.

Mozar : Umpama suatu audit yang menjumpai ketidakpatuhan dan kepincangan di sana-sini di dalam sistem kehidupan, marilah kita perbetulkan apa yang silap dalam diri, keluarga, negara dan hubungan dengan manusia sejagat. Bermuhasabah diri dan periksa semula keimanan dan ketaqwaan terhadap Allah s.w.t di dalam diri sendiri. Mulakanlah dengan sifat dan perasaan kasih sayang sesama insan dan buang jauh-jauh persengketaan dan permusuhan yang merugikan. Bergerak maju ke hadapan, jangan pandang-pandang ke belakang lagi. Cuma pandang-pandanglah ke atas langit kalau-kalau MH370 telah kembali.

 

  Akhir sekali hayatilah klip video yang sangat menyentuh hati ini. Walaupun ada dari para penumpang dan anak kapal yang terdiri daripada yang berlainan bangsa dan agama, demi kemanusiaan dan kasih sayang sesama insan, semua dari kita berkongsi rasa yang sama. Pulanglah MH370 berserta kesemua yang ada di dalamnya dengan selamat sejahtera. Kami semua menantimu setiap detik dan ketika. We love you!

Monday, January 13, 2014

Enjit-Enjit Semut Siapa Sakit Naik Atas

Enjit-enjit semut siapa sakit naik atas....(diulang berkali-kali sampai muntah monggek sambil tangan di bawah sekali naik ke atas bersilih ganti). Pernah ke main natang ni? Kalau tak pernah dan tak tahu cara bermainnya sila tanya Pakcik Google. Ada siapa-siapa yang tahu falsafah di sebalik permainan ini tak? Saya pun tak tahu. Mungkin sebagai satu permainan untuk suka-suka untuk hiburan kanak-kanak sahaja. Atau mungkin juga bagi budak senyap dari menangis. Takkan kot sebab kadang-kadang ada yang cubit kuat-kuat. Buat bagi menangis lagi adalah. Ataupun mungkin pula sebagai satu cara kanak-kanak bermain secara yang paling termurah dalam dunia.

Kalau tak ada siapa yang tahu falsafah permainan ini, biarlah saya sahaja yang memandai-mandai buat andaian. Kalau bagus huraiannya beritahu kawan, kalau tak bagus beritahu mak ayah. Ceritanya begini. Sementelah rakyat jelata sekarang ini sedang sakit-sakit hati, hangin satu badan dan tengah meroyan-royan dengan kenaikan itu dan ini maka elok benarlah permainan ini dijadikan metafora kepada huru-hara yang sedang melanda ini.

Enjit-enjit semut siapa sakit naik atas...Siapa yang sakit kena cubit tu cepat-cepat le naik atas. Tak payah tunggu lagu habis 2 kali pun tak apa. Ramai lagi orang lain yang sedang kena cubit di atas anda. Cepat-cepat cubit pula orang yang di atas sekali tu. Biar semua sama-sama merasa sakitnya. Susah juga rasanya nak buat kesimpulan dari elemen-elemen ini berdasarkan keadaan semasa.

Satu perkara yang jelas di sini ialah permainan ini mengajar supaya segala kesakitan dan kegusaran biar dirasai samarata oleh setiap orang tidak kira dari level manapun anda berada. Dalam permainan ini ada yang berkulit tebal, berkulit lembut, yang muda dan yang lebih tua sedikit dan juga ada lelaki dan perempuan. Keupayaan menahan sakit itu mestilah berbeza-beza. Kekuatan cubitan juga boleh jadi berbeza-beza. Bagi yang berkulit tebal (berdompet tebal?) kuranglah sikit merasa kesakitan berbanding dengan si kulit nipis mahupun yang lebih lemah fizikalnya.

Bila seseorang membuat onar dengan mencubit kuat-kuat, pasti secara tindakan refleks semua orang akan terlibat untuk mencubit orang lain dengan lebih kuat juga. Ianya saling berkait bagai domino effect. Jika tidak mahu huru-hara dalam permainan tidak payahlah sakit menyakiti sangat. Mainlah dengan tenang dan penuh kasih sayang, pasti tiada yang akan perit menahan sakit. Satu yang tak bestnya, anda tidak akan dapat membalas balik cubitan orang yang di atas kita walau berapa ratus putaran sekalipun anda bermain. Sedihh! Kecualilah sehingga permainan itu dibubarkan dan susunan tingkat akan berubah pula.

Dalam sistem kehidupan pula kita perlu contohi sikap tidak sakit menyakiti seperti di atas tadi. Golongan yang lemah harus tidak diperlakukan sesuka hati, Perlu ada timbang tara serta timbang rasa. Takkanlah si bapa sampai hati hendak mencubit tangan anaknya yang kecil mungil selagi mahu (kalau si bapa pun turut bermain la). Ataupun, takkanlah si bapa yang sihat gagah sampai hati hendak mencubit tangan si datuk yang dah berkerepot selagi mahu (ini pun kalau-kalau si datuk pun turut bermain juga). Menjeritlah orang tua tu nanti. Moralnya di sini, yang lemah kita bantu sedaya upaya. Kalaupun tidak dengan wang ringgit, bantulah dengan tidak membebankan mereka dari segi jasmani dan rohani. Pasti sekali ada jalannya, tak gitu?

Memanglah permainan ini benar-benar menguji kesabaran para peserta (cewah! 'peserta'). Bukan apa, sebab permainan ini sangat-sangatlah membosankan, betul tak? Tertanya-tanya bilalah la nak habisnya. Saja nak ambil hati kawan-kawan aje bila bermain permainan ni. Dah le lenguh tangan-tangan, lebam-lebam pula kena cubit. Tak adalah, sebenarnya kesabaran yang dimaksudkan di sini ialah kesabaran dalam menghadapi kesakitan dicubit. Puas sudah menyerap rasa sakit, bila keadaan tidak bagai kehendak hati bersabarlah sehingga kesakitan itu reda dengan berada di kedudukan paling atas. Tak adalah kena cubit oleh sesiapa buat beberapa saat. Lepas tu siap kena ligan balik dengan sang pencubit setia. Tak ke besar punya sabar kalau nak main permainan ini sampai 100 round tanpa henti? Siapa tak suka permainan ni, pergi main benda lain! hehehe.

Hakikatnya, dalam kehidupan pula, bila kita ditimpa kesusahan atau keperitan hidup hendaklah kita bersabar dan terus bersabar. Bersabar di sini bukan bererti berserah kepada keadaan. Buatlah sesuatu yang bijaksana bagi mengubah keadaan. Yang pastinya, kesusahan itu akan tetap datang silih berganti tiap masa dan ketika. Hanya jiwa yang kental dan kebijaksanaan dalam menongkah kehidupan mampu menyelamatkan kita dari tewas dan terjelepok ke lembah nestapa.  

Namun, adakalanya kesabaran itu ada hadnya juga. Sesekali kita pasti akan meletus, menjerit dan juga memberontak. Siapa yang nak pujuk tu? Bila sudah sampai tahap ini, keadaan akan menjadi buruk dan tidak terkawal. Mungkin huru-hara dan kemusnahan akan menjadi pilihan terakhir bagi menamatkan konflik di dalam diri. Bila ditambah pula dengan hasutan dan bobrokan dari orang luar, bara yang merah menyala akan menjulangkan pula api yang marak bernyala-nyala. Masa itu, segalanya kian kusut dan celaru. Sukar untuk kembali ke titik asal semula.

Jangan cepat hilang sabar. Cepat-cepat pergi main enjit-enjit semut ataupun main 'jan jala itik jala ayam'. Kalau kita tidak berpuas hati dengan sesuatu hal, ada cara menanganinya dengan bijak dan berhemah. Kuatkan iman dan kuatkan rohani. Bersiap sedia dengan persiapan diri yang yang lebih bijak dan tuntas di masa hadapan. Tonjolkan segala kebaikan dari dalam diri dan jangan sesekali meruntuhkan kepercayaan orang terhadap kita. Tidakkah Allah membantu golongan yang benar dan tidakkah Allah akan membantu golongan yang teraniaya jika benar anda telah dianiayai? Fikirkan sejenak.

Mozar : Enjit-enjit semut, barang naik siapa sakit...

Setelah berpuluh-puluh tahun tidak mendengar lagu Enjit-Enjit Semut, tup-tup Hantu Kak Limah keluar dengan single "Enjit-Enjit Semut'nya. Meletup-letup pulak tu!

Wednesday, December 18, 2013

Jemu

Alahai ciputnya tajuk entri kali ini. Hujung-hujung tahun, kan. Bajet pun ciput. Tak lama lagi nak menghadap bajet keperluan persekolahan anak-anak pula. Memang tengah bersiap siagalah sekarang ni. Apapun, kita layan dulu subjek 'jemu' ini dulu. Jangan jemu membaca entri kali ini sudahlah.

Jemu adalah satu tindakbalas semulajadi minda yang turut sama melibatkan respon-respon dari keseluruhan tubuh badan (tafsir sendiri aje ni, jangan buat rujukan pula). Bahagian utama yang akan mendapat tindakbalas jemu ini ialah otak kita. Bila otak dah rasa letih dan malas, maka terbitlah rasa jemu. Kaki, tangan dan seluruh pancaindera pun semua turut sama malas nak bergerak. Jemu bukannya boleh dibuat-buat mahupun dipaksa-paksa. Bila dah mula rasa jemu maka hancurlah semua benda dan perkara. Jemu ini adik beradiklah kepada bosan, jelak, boring ataupun 'pening aaa'.

Rasanya benda yang paling cepat manusia akan rasa jemu ialah belajar. Siapa yang suka sangat belajar-belajar ni? Boleh kira dengan jari orang yang suka sangat-sangat nak belajar. Tak kiralah belajar mengaji ke, ilmu akademik ke, ilmu agama ke, ataupun belajar memandu, menjahit, memasak mahupun belajar dari kesilapan. Jemu yang sebegini terbit dari rasa yang tidak selari dengan minat. Pendekata, semua yang dicop sebagai 'belajar' memang menjemukan melainkan yang dibuat cuba-cuba sendiri tanpa diajar.  Sedar-sedar sudah ditimpa kecelakaan hasil cubaan-cubaan yang tidak menjadi.

Jemu yang kedua ialah jemu dalam membuat sesuatu perkara atau pekerjaan yang sama secara berulang-ulang. Jika anda bekerja sebagai operator pengeluaran di kilang-kilang, anda pasti akan membuat pekerjaan rutin yang sama setiap kali. Untungnya kita masih ada pekerja-pekerja wanita yang jarang sekali jemu dengan kerja-kerja mereka walaupun 10 tahun membuat benda yang sama setiap hari. Lain pula bagi lelaki. Tidak ramai yang sanggup tidak berganjak melakukan perkara yang sama setiap hari. Lelaki dilihat lebih cepat jemu daripada golongan wanita. Ada seorang makcik di tempat saya bekerja telah berbelas-belas tahun melakukan kerja yang sama sebijik sepertimana dia mula-mula masuk bekerja dulu. Sehinggakan bila disuruh buat benda yang lain dia memang keberatan. Kerja hariannya telah sebati menjadi darah daging, nak buat camne.

Kalau tadi jemu dalam 'membuat', kali ini pula jemu boleh datang dalam bentuk 'melihat' pula. Bila dengan melihat sahaja sudah jemu, maknanya keadaan seterusnya akan lebih parah. Bila melihat kerja pun dah rasa nak muntah, alamatnya langsung tak berbuat le kerja tu. Jemu melihat ini boleh juga terjadi dalam perkara menonton siaran TV ataupun apa sahaja yang disajikan di depan mata. Bila penonton dah mula jelak dan bosan, rancangan TV yang dulunya pernah membawa gelombang bak Tsunami sekalipun, kini dah jadi apa? Setelah edisinya bertingkek-tingkek apa yang penganjur dapat hanyalah cemuhan dan kutukan bertingkek-tingkek. Mereka perlu ingat, manusia ini cepat jemu. Perlu ada faktor-faktor XYZ untuk manusia minat menonton sesuatu rancangan itu. Muntah-muntah hijau agaknya penonton-penonton masakini bila menonton edisi terbaharunya yang baru sahaja melabuhkan tirai. Bawa-bawalah hentikan sahaja edisinya di masa-masa akan datang. Zaman kemuncaknya sudah lama berlalu.

Selain jemu-jemu seperti yang dinyatakan di atas, manusia juga boleh jadi jemu dalam berada di tempat yang sama, jemu menunggu, jemu melihat perangai pasangan, jemu makan itu dan ini, jemu hendak mengubati penyakit, jemu digantung tak bertali, jemu hidup, jemu mendengar benda-benda yang sama dan pelbagai lagi keadaan yang boleh membuahkan rasa jemu atau bosan.

Sebaliknya, banyak juga perkara-perkara yang manusia susah nak berasa jemu. Yang utama sekali tentulah makan nasi. Kecualilah disuap nasi kepada yang berlidah pizza, spagetti, macaroni, parpu, tosai, dal atau roti. Ada tak di antara anda yang dah jemu makan nasi? Jika ada, sila keluar dari Malaysia! (tanjat boboi dan gegirl!). Macam le kat Malaysia aje yang makan nasi ye tak. Tak salah kalau jemu makan nasi sekalipun. Jangan jemu makan sudah, kerana hidup perlu diteruskan. Tak makan berdosa pula, seperti membunuh diri.

Perkara lain yang manusia susah nak jemu termasuklah perkara seks mengeseks, menagih dadah atau pil khayal, merokok, tidur, berehat-rehat, mengular mengulat serta tidak ketinggalan juga, umpat mengumpat, keji mengkaji, bantai membantai dan kutuk mengutuk. Ringkasnya, perkara-perkara tersebut tadi memang syok tahap dewa bagi manusia-manusia yang telah terjebak di dalamnya. Ada perkara-perkara tadi yang memang kita biasa buat dan ada pula yang bertahap premium. Masing-masing punya badan, sendiri tau punyalah.

Sudahlah takat ini dulu. Jemu pula rasanya menulis panjang lebar. Yang baca pun bukan ramai sangat pun. Cuma yang terserempak semasa pencarian Google aje yang akan baca. Kena ada faktor XYZ juga agaknya baru blog ni meletup-letup seperti mengadakan cerita-cerita pelik, berbaur seks ataupun paling kurang politik mempolitik. Tapi saya tak akan buat begitu kerana saya hanya ingin menyampaikan pesanan yang tidak seberapa yang mungkin bermanfaat bagi sesetengah golongan dan mungkin juga bertaraf sampah bagi sesetengah golongan yang lain.

Mozar : Siapa suka lagu 'Jemu' oleh kumpulan May? Rasanya lagu itu memang tidak jemu didengar oleh kebanyakan orang. Saya pun suka lagu ini kerana part chorusnya yang bukan calang-calang orang boleh tarik. Apa-apapun, jangan sesekali jemu dalam mentaati perintah Allah s.w.t dan menurut cara yang ditunjukkan oleh Nabi Muhammad s.a.w. Tiada jalan lain yang dapat menyelamatkan diri anda dari kemurkaan dan azab dari Allah s.w.t.

 Ek eleh budak comey ni. Kecik-kecik lagi dah bosan tahap gaban. Dah le tengah bocor sampai basah tilam.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...